29 June 2020

Berbagai Jenis Test Psikologis Untuk Melamar Kerja

Sering disebut tes pra-kerja, tes psikologis untuk pekerjaan adalah jenis penilaian psikologis. Menurut SIOP, semua jenis tes psikologis atau semua jenis tes psikologis untuk pengaturan industri dirinci menjadi tiga area:


Tes kemampuan kognitif, juga disebut tes bakat, yang biasanya menggunakan pertanyaan atau masalah untuk mengukur kemampuan kandidat untuk belajar dengan cepat, dan menggunakan logika, penalaran, pemahaman bacaan, dan kemampuan mental lainnya yang penting untuk keberhasilan dalam berbagai pekerjaan. Tes-tes ini menilai kemampuan atau potensi seseorang untuk memecahkan masalah terkait pekerjaan dengan memberikan informasi tentang kemampuan mental pelamar.


Tes kepribadian, yang mencoba mengukur extraversion, kesadaran, keterbukaan terhadap pengalaman baru, optimisme, kesesuaian, orientasi layanan, toleransi stres, stabilitas emosional, dan inisiatif atau proaktif. Tes kepribadian biasanya mengukur sifat-sifat yang terkait dengan perilaku di tempat kerja, interaksi antarpribadi, dan kepuasan dengan berbagai aspek pekerjaan. Tes psikologis untuk tempat kerja dapat menggunakan berbagai nama, dan beberapa tes dapat menggabungkan elemen dari satu atau lebih dari jenis tes yang tercantum di atas, tetapi sebagian besar jenis penilaian psikologis atau jenis penilaian tempat kerja termasuk dalam kategori ini.


Apa Karakteristik Tes Psikologis?

Tes psikologis untuk tempat kerja adalah subbagian dari semua tes psikologi, yang mereka sendiri memiliki karakteristik khusus. Sebenarnya ada lima karakteristik dari hampir semua tes psikologi.


Karakteristik tes psikologi adalah:

Objektivitas: Tes harus bebas dari penilaian mengenai kemampuan, keterampilan, pengetahuan, sifat atau potensi untuk diukur dan dievaluasi.

Keandalan: Tes harus memberikan hasil yang konsisten ketika diberikan kepada berbagai individu atau kelompok selama berbagai periode waktu. Ini berarti tes kepercayaan.

Validitas: Tes harus mengukur apa yang ingin diukur. Misalnya, ketika tes kecerdasan dikembangkan untuk menilai tingkat kecerdasan, itu harus menilai kecerdasan orang, bukan faktor lain.

Norma: Tes harus mengukur kinerja rata-rata suatu kelompok (seperti kelompok pelamar). Ini memberikan gambaran standar rata-rata sampel tertentu. Untuk bisnis kecil, misalnya, pemilik atau manajer perusahaan ingin memastikan tes menunjukkan kandidat mana yang berada di antara rata-rata (atau norma), serta di atas norma.

Prediktabilitas: Tes harus dapat diprediksi pada waktu yang dibutuhkan untuk penyelesaian. Tes tidak boleh terlalu panjang dan sulit untuk dijawab serta skor.

Karakteristik terakhir ini sangat penting untuk bisnis yang menyelenggarakan tes psikologis untuk pekerjaan. Departemen sumber daya manusia, misalnya, harus tahu tentang berapa lama rata-rata, dan bahkan pelamar rata-rata, akan mengambil untuk menyelesaikan tes.


Jika kamu ingin meningkatkan kemampuan bahasa Inggris untuk karirmu, kuncinya adalah terus membuat perbaikan dalam tata bahasa, tanda baca, dan memperkaya kosakata. Cobalah test bahasa inggris online dari EF Adults di cabang terdekat kamu.

No comments:
Write comments